Wednesday, August 15, 2018

Buat seorang tua, Permata Malaysia

Dari mataku,
seorang rakyat biasa,
Melihat seorang tua,
Yang telah habis zamannya,
Masa kegemilangannya,
Telah diam dan tidur,
Namun dikejut dari lenanya,
Melihat jatuh permata hatinya,
Negaranya,
Malaysia.

Dari mataku,
Aku melihat seorang tua,
Terjun ke dalam lumpur,
Mengotorkan dirinya,
Dihina dan dicaci setiap hari,
Walau sebenarnya,
dia mampu untuk diam,
Menikmati hari-hari tuanya,
Dia tetap bangkit,
Berjuang demi kekasihnya,
Negaranya,
Malaysia.

Andai satu hari,
Anak cucuku bertanya,
Siapakah wira terhebat Malaysia,
Dengan bangga aku katakan,
Dia insan luar biasa,
Seorang tua di umur 93,
Yang berjuang di usia senjanya,
Demi negaranya,
Malaysia.

Hari ini,
Satu nama yang akan kekal terpahat,
Dalam hati setiap rakyat Malaysia,
Kau telah buktikan,
Negara ini bukan milik sesiapa,
Ia milik kita semua,
Maruah kami rakyat Malaysia,
tak akan boleh dijual beli.

Terima kasih,
Dari seorang rakyat biasa,
Dengan penuh rasa hormat,
Buat seorang tua,
Permata Malaysia,
Tun Dr Mahathir Bin Mohamad



Friday, August 10, 2018

TAZKIRAH YANG TERINDAH

Jangan melihat seseorang dari masa lalunya. Berilah kesempatan seseorang untuk berubah. Kerana seseorang yang hampir membunuh Rasul pun kini terbaring disebelah makam iaitu Saidina Umar Al Khattab.

Jangan melihat seseorang dari masa lalunya. Seseorang yang pernah berperang melawan agama Allah pun akhirnya menjadi pedang Allah (saifullah) iaitu Saidina Khalid Ibnu Walid.

Jangan menilai orang dari rupanya. Kerana Rasulullah saw melihat si pendek tak menawan iaitu sahabat beliau Saidina Julaybib r.a dikejar-kejar oleh para bidadari Syurga.

Jangan memandang orang dari status dan hartanya. Kerana kasut emas fir'aun pun berada di neraka, sedangkan selipar lusuh Saidina Bilal bin Rabah kedengaran langkahnya di Syurga.
MARI KITA RENUNG RENUNGKAN
------------------------------------------------------
Apakah Kepunyaan Kita Wahai Saudaraku..

✔Lahirmu : Dilahirkan oleh orang lain
✔Namamu : Dinamakan oleh orang lain
✔Pelajaranmu : Diajar oleh orang lain
✔Pendapatanmu : Diberikan oleh orang lain
✔Hormat : Diberi oleh orang lain
✔Mandian pertama dan terakhir : Dimandikan oleh orang lain
✔Selepas mati : Segala harta dan hakmu diambil oleh orang lain
✔Pengkebumianmu : Dibuat oleh orang lain

Terasa amat hairan kerana masih ada ego dan keras di hati kita kerana kita sebenarnya tidak punya apa-apa dan juga tiada daya tanpa izin-Nya.

Begitulah Kita Semua ..

(Dipetik daripada facebook Bahagian Dakwah, Jakim)




Saturday, August 4, 2018

DAKWAH ITU PADA AKHLAK BUKAN MENGHUKUM ORANG LAIN

Pada suatu malam, rumah seorang lelaki kaya dimasuki perompak. Banyak hartanya yang hilang dan ahli keluarganya dicederakan, namun masih selamat.

Keesokan hari, seorang 'ustaz' datang menziarahinya. "Mungkin ini adalah balasan atas dosa-dosa kamu. Orang berharta sering lalai dengan hartanya, tidak membayar zakat, tidak mahu bersedekah, tidak memandang mereka yang fakir, kedekut dan asyik mengejar kekayaan. Tuhan mahu membersihkan harta-harta kamu. Dosa apa yang sudah kamu lakukan sehingga Tuhan membalasmu begini sekali? Bertaubatlah dan berhentilah melakukan dosa itu."

Orang kaya yang sedang bersedih itu bertambah sedih. Dia hanya mendiamkan diri dan tidak henti beristghfar sesungguh hati.

Apa yang si 'ustaz' tidak tahu ialah si kaya itu seorang yang dermawan, cuma dia tidak menghebahkannya. Dia membantu dan membangunkan sebuah perkampungan yang para penduduknya lebih dhaif dan susah. Dia juga membinakan masjid untuk mereka. Banyak lagi kebaikan dan ibadah lain yang dilakukan oleh si kaya tanpa memberitahu sesiapa mengenai aktivitinya itu termasuk kepada pembantu dan rakan-rakannya.

Si kaya hanya memberitahu beberapa aktiviti kebajikan dan sedekah yang dilakukannya kepada penduduk kampungnya sendiri. Penduduk kampungnya pula tidak sedhaif penduduk kampung yang dibantunya. Masjid di kampungnya besar dan dibangunkan atas derma ramai orang kaya di kampungnya juga. Ya, dia menderma sedikit sahaja. Itu pun kerana mahu menjaga hubungan baik dengan penduduk kampungnya.

Selesai men-tazkirah-kan si kaya, si 'ustaz' pulang ke rumah dengan perasaan 'tenang' kerana sudah menjalankan 'tanggungjawabnya untuk berdakwah' dan 'menyampaikan'.

Beberapa hari selepas itu, perompak yang merompak rumah si kaya berjaya ditangkap. Semua harta yang dirompak berjaya ditemui semula dan dikembalikan kepada si kaya. Ahli keluarganya juga sudah semakin sihat.

Si kaya meraikan kesyukurannya dengan mengadakan jamuan besar-besaran dan menjemput semua penduduk kampung. Dia juga mengadakan jamuan di perkampungan yang dibantunya.

"Syukurlah kamu sudah insaf," kata si 'ustaz' kepada si kaya.

"Terima kasih, ustaz, kerana mengingatkan aku," kata si kaya sambil tersenyum.

"Tak apa. Sudah menjadi tugas aku untuk 'berdakwah'," jawab si 'ustaz'.

Malam itu, rumah si 'ustaz' terbakar ketika mereka sekeluarga sedang tidur. Rumahnya habis hangus menjadi abu. Dia tinggal sehelai sepinggang dan seorang diri. Semua ahli keluarganya meninggal dunia.

Si 'ustaz' merintih. "Ya Tuhan, aku tahu ini ujian-Mu terhadap aku. Aku mahu redha, namun ujian ini terlalu berat untukku. Mengapa aku yang Kau pilih untuk menerima ujian ini?"

Tidak lama kemudian, si kaya menziarahi si alim.

"Aku tahu kau sedang bersedih dan aku tidak akan menambahkan kesedihanmu," kata si kaya. "Aku hanya mahu menyampaikan berita gembira kepadamu."

"Bagaimana pula kau boleh menyampaikan berita gembira ketika aku sedang bersedih?" kata si 'ustaz', jengkel.

"Aku akan membinakan rumah baru untukmu. Buat sementara waktu ini, kau tinggal sahaja di salah satu rumah sewa aku secara percuma sehingga rumah barumu siap. Aku juga sudah mengarahkan pembantuku untuk membawamu menyelesaikan banyak urusan terutama berkaitan dokumen yang sudah hangus. Dia juga akan membawamu membeli semua barang keperluanmu termasuk pakaianmu. Semua belanja itu dan perbelanjaanmu yang lain, akan aku tanggung," kata si kaya.

Si 'ustaz' terkejut dan terus memeluk si kaya. Dia tidak mampu berkata apa-apa kerana terlalu sedih dan terharu.

Pada masa yang sama, seorang 'alim' yang lain datang menziarahinya. Si kaya pun meminta diri dan meninggalkan mereka berdua.

Selepas bersalaman dan menyampaikan takziah, si 'alim' berkata, "Dosa apa yang sudah kamu lakukan sehingga Tuhan membalasmu begini sekali? Bertaubatlah dan berhentilah melakukan dosa itu."

Si 'ustaz' yang sedang kesedihan tersentak dan tersentap. Serta merta dia menoleh ke arah si kaya yang sedang berjalan pulang ke rumahnya. Dia teringat semula soalan yang ditanyanya kepada si kaya itu tempoh hari.

Si 'ustaz' menangis keinsafan apabila menyedari keterlanjuran kata-katanya kepada si kaya. Dalam keterlanjuran itu pun, Allah masih memelihara aibnya dengan mengilhamkan si kaya membantunya, tanpa si 'ustaz' perlu meminta-minta.

"Ya Allah, aku mohon ampun... Ketika aku sangka yang aku sedang berdakwah, rupa-rupanya aku sedang mengadili dan 'menghukum'nya. Ketika dakwahku seharusnya membawa berita gembira kepadanya yang sedang bersedih, ternyata aku hanya menambahkan kesedihannya. Aku sudah faham sekarang. Ampunkanlah aku. Jika ini adalah balasan-Mu terhadap keterlanjuranku, aku redha. Semoga Engkau mengizinkan aku kembali bertemu keluargaku di syurga."





Saturday, July 28, 2018

Manusia tetap perlu orang lain

Syurga lelaki
pada  perempuan iaitu IBU

Syurga perempuan
pada lelaki iaitu suami.

Sehebat-hebat suami
kena patuh pada ibu.

Sehebat-hebat ibu
kena patuh pada suami.

Masa hidup
anak perlukan doa ibubapa.     

Masa mati
ibubapa perlukan doa anak.

Sehebat-hebat manusia,
bila mati
dia tetap perlu orang lain
untuk kebumi jenazahnya.

Setinggi-tinggi ilmu
yang manusia ada.
Dia tetap perlu belajar
daripada seorang guru.

Berapa jauh pun seorang manusia itu mengembara.
Pasti yang dirindu
adalah keluarga.

Walau sekaya manapun seorang manusia.
Dia tetap perlu untuk berurusan
dengan orang lain...

Seorang General Manager
tidak akan mampu uruskan perjalanan premis
tanpa general worker.

Seorang raja
tidak berkuasa
tanpa ada rakyat jelata.

Inilah manusia...
Lemah.
Walau sehebat mana pun kita didunia.
Walau memegang pangkat dan darjat tertinggi.
Taraf kita hanya seorang "Hamba".

Lalu kenapa mahu rasakan
kita adalah yang terbaik dan terhebat ???

Bukankah itu hanya akan membawa kita kepada
taraf ujub, riak,sombong dan hina



Sunday, July 22, 2018

ISTILAH LAIN DAGING BABI


Ada terjadi beberapa waktu lalu di mana ada muslimah memakan siomay yang ternyata berisi daging babi menghebohkan dunia maya di Indonesia. Banyak umat Islam yang masih tidak faham dengan istilah-istilah yang terdapat di dunia kuliner/masakan dan penyediaan makanan tentang daging babi ini.

Seorang wanita bertudung  Makan Cu Nyuk

Untuk menghindari hal tersebut sebaiknya kita mengenal istilah-istilah di dalam makanan yang mengandung daging yang diharamkan ini.

Founder Halal Corner Aisha Maharani melalui Twitter-nya @AishaMaharanie mencatat ada 31 sebutan lain untuk bahan baku dari babi dan turunannya. Istilah-istilah tersebut termasuk asing dan jarang didengar masyarakat Muslim terutamanya.

 Inilah daftar istilah babi:

Pig :
Babi muda dengan berat kurang dari 50 kg.

Pork:
Daging babi.

Swine:
Daging babi untuk seluruh spesies babi.

Hog:
Babi dewasa dengan berat melebihi 50 kg.

Boar:
 Babi liar, babi hutan, atau celeng.

Lard:
Lemak babi, biasa digunakan sebagai minyak untuk masakan, kueh, atau bahan sabun.

Bacon:
Daging haiwan yg diasapi, terutama babi.

Ham:
Daging babi bagian paha.

Sow:
Babi betina dewasa (namun istilah ini jarang digunakan).

Sow milk:
Susu yang dihasilkan dari babi.

Bak:
Daging babi dalam bahasa Tionghua. Misal: Bak Kut Teh, bakkwa.
Char siu, cha siu, char siew: Mengacu hidangan Kantonese berupa daging barbeku.

Cu Nyuk:
Daging babi dalam bahasa Khek/Hakka. Istilah ini digunakan dalam makanan siomay dan bubur.

Rou:
Babi dalam bahasa Mandarin,
misalnya, hingshao rou, rou jia mo, tuotuorou, yuxiangrousi.

Dwaeji:
Daging babi dalam bahasa Korea, biasanya digunakan sebagai varian dalam bulgogi dan galb.

Tonkatsu:
Hidangan Jepun berupa irisan daging babi yang digoreng dengan tepung panir.

Tonkotsu:
Hidangan Jepun berupa ramen berkuah putih keruh, terbuat dari tulang, lemak, dan kolagen babi.

Nuraniku:
Sebutan daging babi dalam bahasa Jepun.

Yakibuta:
Hidangan Jepun mirip char siu, biasanya digunakan untuk toping ramen.

Nibuta:
Hidangan Jepun berupa leher babi yang dimasak dengan sedikit kuah.

B2: Sebutan untuk makanan yang berbahan daging babi di daerah Batak dan Yogyakarta.

Khinzir:
Nama untuk babi dalam bahasa Arab dan Melayu.

Istilah lain dari "Daging Babi"

23. Charsiu
24. Mu
25. Chasu
26. Cu (hewan babi)
27. Nyuk/Yuk (Daging), jadi kalo “Cu Nyuk” itu artinya “Daging Babi”
28. Cu-Rou (Dabing Babi)
29. Cha
30. Siu
31. Baikwat (porkribs)

Dalam bahasa Cina, istilah “Cu-Nyuk” sendiri sebenarnya mengacu pada "babi". Herannya lagi, si penjual tidak memberikan peringatan apa-apa kepada si pembeli padahal mereka pasti tahu jika orang Islam haram memakan daging babi. Mudah-mudahan saja si ibu bertudung yang ikut makan Sioamy Cu-Nyuk itu disebabkan kejahilan atau ketidakfahamannya tentang istilah dan panggilan yg berbagai itu.

Istilah Lain dari Daging Babi

Jika sewaktu-waktu kita ingin makan, terlebih di negara atau kawasan masyarakat Cina/Tionghua, maka berhati-hatilah dan bersikap waspada, karena di wilayah itu memang bertebaran aneka kuliner/masakan yang mengandung Babi.

Selain itu, yang juga perlu dicermati adalah KUEH BULAN Kueh enak khas Cina ini jika bungkusnya ada STIKER MERAH atau GAMBAR BABI, ya itu berarti kueh tersebut mengandung Cu Nyuk alias Babi.



Thursday, July 19, 2018

"Jahil Perlembagaan punca sokong UEC"

"Jahil Perlembagaan punca sokong UEC,"
Prof Tan Sri Dr.Khoo Kay Kim

By Ainul Asniera Ahsan - 
18 Julai 2018

KUALA LUMPUR – Pemimpin-pemimpin kerajaan yang berusaha untuk mengiktiraf
Sijil Peperiksaan Bersepadu (UEC) disifatkan sebagai jahil tentang Perlembagaan Malaysia.

Tokoh sejarah, Professor Emeritus Tan Sri Dr. Khoo Kay Kim berkata, jika mereka memahami tentang Perlembagaan Malaysia sudah tentu usaha untuk mengiktiraf UEC tidak dilakukan.

Katanya, mana-mana pihak tidak perlu menggunakan alasan pengiktrafan UEC oleh negara-negara luar untuk ‘membawa’ ia dalam sistem Malaysia kerana ia amat bertentangan dengan Perlembagaan.

Apabila disebut bertentangan dengan Perlembagaan membawa maksud mana-mana undang-undang yang bertentangan dengan Perlembagaan adalah tidak sah.

“Kenalah menghormati Perlembagaan negara. Itu wajib. Kalau pemimpin tidak menghormati Perlembagaan mereka telah memberi isyarat yang salah kepada generasi muda. Jangan kita mengajar generasi muda, generasi masa depan tidak menghormati undang-undang negara.

“Fahami Perlembagaan, hayati Rukun Negara. Rukun Negara bukan sekadar jadi sebutan tetapi perlu disematkan di hati, di jiwa. Bila kita menghayati semua ini, jati diri, semangat cintakan Malaysia kuat dan tanggungjawab terhadap negara bangsa teguh.

“Bila semuanya kuat, tidak akan melakukan sesuatu yang merepek, yang boleh meruntuhkan apa yang dipertahankan selama ini. Kalau pemimpin tidak tahu menghormati undang-undang negara, memang susahlah,” katanya kepada MalaysiaGazette.

Khoo berkata, kerajaan jangan melihat penentangan pengiktirafan UEC sebagai satu bentuk prejudis kepada mana-mana kaum tetapi lihat ia sebagai satu penghormatan dalam mempertahankan sistem sebuah negara.

Sambil menyifatkan situasi yang berlaku ini sebagai ‘hasil’ terlalu mengutamakan subjek-subjek yang berkemahiran tinggi seperti sains dan matematik, Khoo mengakui beliau sedih apabila wujud segelintir pemimpin dan generasi muda yang tidak tahu tentang sejarah Malaysia.

Jelasnya, Malaysia yang dahulu dikenali sebagai Tanah Melayu adalah sebuah negara hebat.

Dalam negara-negara di bawah empayar Birtish, Tanah Melayu adalah tanah jajahannya yang paling kaya, mengatasi India dan Australia, lantaran itu negara ini sering menjadi perhatian dunia.

Malah, dalam sejarah juga tercatat Tanah Melayu pernah menjadi juara badminton dunia dalam tahun 1949.

Tanah Melayu juga pernah mengambil bahagian dalam sukan olimpik sebelum negara mencapai kemerdekaan pada tahun 1957.

“Tahun 2018 Croatia memasuki Piala Dunia, tapi di mana Malaysia sekarang? Tatkala negara lain berlumba-lumba mengejar kehebatan, kita masih berjuang tentang UEC, tentang bahasa, masih ada pula yang tidak memahami Perlembagaan,” katanya.

Jelas beliau, Singapura yang maju dalam aspek ekonomi, rakyatnya berjaya menguasai bahasa Inggeris dengan baik pun, kalau ditanya apa bahasa kebangsaan mereka, jawapan mereka tetap sama iaitu bahasa Melayu.

Itu jelas menunjukkan kemodenan dan status negara tidak boleh dijadikan alasan mengubah jati diri rakyat dan sistem sesebuah negara.

Ditanya apakah harapannya dalam isu UEC, Khoo berkata: “Pemimpin yang berada dalam kerajaan perlu sedar, mereka bukan individu yang dipilih untuk memberi arahan tetapi berkhidmat kepada rakyat dan negara".

“Zaman dahulu, gabenor-gabenor negara dalam surat rasmi mereka akan menggunakan perkataan “I am obedient servant’. Itulah sebenar kedudukan pemimpin dan penjawat awam.

“Anda berkhidmat kepada rakyat, jadi berkhidmatlah sebaik-baiknya dan bukan memberi arahan,” tegasnya.




9 nasihat Tun Dr. Mahathir














Monday, July 16, 2018

Thai cave rescue: the selfless people















Sentiasalah Berbaik Sangka Dan Takut Kepada Allah

Jabir menuturkan bahawa sebelum wafat, Rasulullah SAW bersabda sebanyak tiga kali "Jangan sesekali salah seorang diantara kalian mengharapkan kematian kecuali dia dalam keadaan berbaik sangka kepada Allah." [HR Syaikhan]

Pesanan daripada Rasulullah SAW ini adalah merupakan suatu penegasan bahawa jangan sekali kali kita buruk sangka terhadap Allah dalam apa jua keadaan pun.

Kadangkala kita ditimpa ujian daripada Allah, lalu terasa amat berat sekali hati kita berhadapan dengannya. Maka pada ketika itu, bagaimana reaksi tanggapan kita terhadap Allah? Apakah bersangka baik ataukah berburuk sangka?

Didiklah diri untuk sentiasa muhasabah melihat pada diri kita yang lemah ini. Bergantung dan berharapnya kita kepada Allah bukan kepalang bahkan ia adalah merupakan suatu "desakan hidup". Kita amat amat memerlukannya bahkan amat mustahil kita hidup tanpa bergantung harap kepadaNya.

Akuilah kita ini amat lemah sekali sehinggakan kita sendiri tidak langsung mengetahui apakah hikmah yang Allah telah sedikan pada setiap ujian yang menimpa diri kita.

Pasti ada kebaikan yang Allah telah sediakan kerana Rasulullah SAW ada bersabda yang bermaksud, "Barangsiapa yang diinginkan kebaikan oleh Allah, maka Allah akan timpakan musibah keatasnya." [HR Muslim]

Oleh kerana itulah berusahalah untuk kita sentiasa berbaik sangka kepada Allah. Datanglah apa jua ujian dan cubaan dalam kehidupan, pastikan kita menyangka adanya kebaikan yang Allah akan berikan. Carilah alasan dan sebab untuk kita sentiasa berbaik sangka kepada Allah.

Ingat! Sesiapa yang berburuk sangka kepada Allah maka akan menjadilah dia dari kalangan orang orang yang rugi.

Seperti firman Allah yang bermaksud,
"Dan sangkaan kamu yang demikian, yang kamu sangka terhadap Tuhan kamu, itulah yang telah membinasakan kamu; (dengan sangkaan kamu yang salah itu) maka menjadilah kamu dari orang-orang yang rugi!" [41:23]